Home > Tasawwuf > Kepentingan Guru Murabbi

Kepentingan Guru Murabbi

Dalam mentafsir rahsia-rahsia yang terbuka dari lapisan sirr, ia perlukan penghuraian oleh Guru Murabbi agar dapat memberi jawaban yang benar serta tiada lari dari garisan akidah ASWJ.
Pentarbiyah ilmu (mu’allim) berbeza dengan pentarbiyah rohani (murabbi). Tidak semua ulama adalah murabbi, tidak semua murabbi adalah alim dalam ilmu syariah, namun wajib baginya memiliki ilmu yang melepasi fardhu ‘ain pada fekah, tauhid dan tasawwuf. Kekurangan mereka perlu ditampung oleh para muridnya yang alim dalam ilmu syariah atau persahabatan dengan para ulama syariah jika ada kekeliruan dalam permasalahan hukum.
Guru Murabbi mentarbiyah ketauhidan sehingga mencapai maqam tauhid syuhudiah (Ihsan), mentarbiyah nafsu sehingga mencapai Mutmainnah, mentarbiyah akhlak zahir dan batin sehingga mencapai akhlak yang terpuji, mentarbiyah sehingga berada dalam amal ibadah yang dituntut, mentarbiyah agar berada pada landasan hukum syariah, mentarbiyah agar segala rahsia yang terbuka dapat difahami dengan benar.
Guru Murabbi adalah golongan yang berjaya mentarbiyyah dirinya terlebih dahulu dengan berada di bawah tarbiyyah para Mursyidnya, sehingga beliau mendapat keizinan untuk mentarbiyyah manusia yang lain.
Keizinan dalam tarekah adalah penting agar disiplin ilmu Islam terpelihara dan selamat dari penyelewengan ilmu, kesalahan penghuraian dan nafsu mazmumah yang masih melekat dalam diri. Memberi keizinan kepada mereka yang belum layak mentarbiyah murid akan merosakkan dirinya dan para muridnya. Dan berdosa para guru yang mudah memberi keizinan mentarbiyyah rohani kepada murid yang belum layak kerana ia membawa mudharat bagaikan memberi pisau pada kanak-kanak.
Imam Al-Ghazali rahimahullah banyak menegaskan dalam beberapa kitab bahawa ‘Sesungguhnya jalan mendekati Allah adalah jalan sufi, namun jalan untuk menjadi golongan yang terhijab dengan Allah juga adalah sufi’. Ia akan berlaku apabila jalan sufi dipimpin oleh para guru murabbi yang belum mencapai kelayakan mentarbiyah walaupun padanya sudah ada dzauk dan pembukaan makrifat akibat ditarik secara majzub.
Syaikh Ahmad Al-Fatani dalam kitab al-Fatawa Fathaniah mengatakan, ‘Golongan yang majzubadalah mandul yakni tiada boleh mengandungkan anak-anak rohani’. Mereka perlu berada di bawah dagu beberapa Mursyid untuk memimpin kerana seni ilmu sufi bukannya semata-mata pada pembukaan rahsia, bahkan masih banyak selok belok perjalanannya yang perlu difahami.
Justeru disebabkan kelayakan para guru rohani di akhir zaman adalah terhad, malah amat sukar mencari guru yang benar-benar mencapai kelayakan mursyid yang dinisbahkan pada ilmu tasawwuf, maka seorang guru murabbi perlu banyak bermurajaah dengan para syaikh tarekah yang lain, walau berbeza aliran, untuk ditimba ilmu dan pengalaman mereka dalam pentarbiyahan.
Demi Allah, sifat mazmumah para mursyid tarekah hari ini yang banyak menghancurkan dan membinasakan ilmu tarekah tasawwuf ini yang tinggi nilainya dalam ilmu Islam.
Ya Allah! Selamatkan diriku dan ummah ini dari kejahatan nafsu ammarah yang berselindung di sebalik kealiman, ibadah, adab dan syariah. Demi Allah, sesungguhnya syaitan tiada akan mudah berputus asa dari membawa anak Adam kepada penyelewengan untuk membawa bersamanya ke dalam neraka Allah. Oleh itu, janganlah merasa aman daripada tipu daya syaitan walau pun berada dalam martabat kewalian mana sekalipun.
Jika para Nabi-Nabi a.s didatangi syaitan untuk menggoda dan menipu mereka, siapakah kita untuk mendabik dada akan selamat dari tipu dayanya? Jalan syaitan menyelusup ke dalam jiwa anak Adam adalah apabila ada sekelumit perasaan ‘ujub (merasai kesempurnaan diri) dalam jiwa mereka. Merasa sempurna diri adalah ibu bagi segala kejahatan, sedang jiwa yang gerun dan tawadhu’ dengan Allah adalah pintu segala kebaikan.
Hanya jiwa yang fakir dapat menerima zakat kerahmatan dari Allah!

Dipetik daripada Kuliah Ad-Deen


http://www.facebook.com/plugins/like.php?href=http%3A%2F%2Fal-ehsaniah.blogspot.com&layout=standard&show_faces=false&width=450&action=like&colorscheme=light&height=35


Categories: Tasawwuf
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: