Home > Dakwah, Hikmah, Tasawwuf > Prinsip Kesepaduan Ad-Deen dan Kebersamaan Dalam Perjuangan

Prinsip Kesepaduan Ad-Deen dan Kebersamaan Dalam Perjuangan

Wahai sahabatku,

Manhaj kita bukannya mahu memperjuang tasawwuf semata-mata, atau fekah semata-mata, atau tauhid semata-mata atau fikrah semata-mata. Ia bukan jalan penyelesaian, bahkan jika dipisah-pisahkan atau dilebihkan salah satunya dengan meringankan yang lainnya, ia boleh membawa kepincangan dan kelemahan kepada insan dan ummah.

Justeru itu wahai sahabat, manhaj ku menekankan kepada kesepaduan Iman, Islam dan Ihsan untuk diri dan masyarakat. Oleh itu, hendaklah kita bersama dengan mana-mana perjuangan, ulama, sistem pendidikan dan apa jua badan yang menekankan pendidikan akidah yang berteraskan Ahlu Sunnah wal Jamaah (ASWJ) serta perjuangan dalam mempertahankan kemurnian agama dari serangan akidah wahabi, sekularisme, modenisme, liberalisme… juga fahaman Wujudiah yang sesat, fahaman Batiniah yang menolak syariat dan lainnya.

Hendaklah bersama dengan para Ulama, para Syaikh Tasawwuf yang benar, para pencinta tasawwuf, para pejuang tasawwuf dan pendidikan tasawwuf yang berada di atas disiplin yang benar dalam manhaj Ahlu Sunnah wal Jamaah walau apa jua aliran tarekahnya dan kaedahnya. Berusahalah mencari dalil dan hujah untuk membenarkan mereka kecuali tiada lagi jalan untuk mentakwilkannya kepada kebenaran.

Hendaklah engkau bersama dengan para Sahabat ridwanuLlah ‘alaihim, para ulama, para pejuang dan apa jua badan/institusi yang memperjuangkan keilmuan syariah dan perlaksanaannya secara syumul dalam segala sistem kehidupan berdasarkan mazhab yang muktabar.

Tiadalah sempurna iman melainkan dengan ibadah, tiada sempurna ibadah tanpa ihsan dan tiada sempurna ihsan melainkan dengan muraqabah dan musyahadah, tiada sempurna musyahadah melainkan mencapai cinta yang hakiki, tiada sempurna cinta melainkan fana’ segala ketuhanan yang lain dalam batin (sifat mazmumah).

Ilmu tanpa amal adalah sia-sia, amal tanpa Ihsan (tasawwuf) adalah sia-sia, Ihsan tanpa cinta yang hakiki adalah sia-sia, cinta tanpa meleburkan kecintaan nafsu mazmumah, dunia, harta benda, pangkat dan lain-lain adalah sia-sia, mencapai hakikat cinta Allah tanpa cinta Rasulullah sallaLlahu ‘alaihi wassalam adalah juga sia-sia.

Cinta Rasulullah sallaLlahu ‘alaihi wassalam tanpa fana’ cinta diri, keluarga dan cinta-cinta yang lain adalah sia-sia. Fana’ dalam cinta Allah tanpa cinta dan rindu untuk berkata-kata dengan kalamNya (al-Quran) dan mematuhinya adalah sia-sia.

Fana’ dalam cinta Rasul tanpa rindu dan cinta dalam mendengar sabda-sabda Baginda sallaLlahu ‘alaihi wassalam dan mematuhinya (Hadis Sahih @ Sunnah) adalah sia-sia. Kecintaan pada kalam Allah dan sabda Rasul tanpa dibuktikan dengan pengorbanan agar wahyu Allah dan sabda Rasul menjadi yang tertinggi dan mulia di bumi ini adalah sia-sia. Sesungguhnya Islam adalah agama kerahmatan, maka menyebarkan kerahmatan untuk sekelian alam adalah kewajiban.

Wahai sahabatku,

Ramai yang datang menziarahiku dari pelbagai golongan. Aku menerangkan pendidikan dan perjuanganku, mereka memahami dan berminat dan menjadi sahabat dan muhibbin perjuangan. Mereka kemudian kembali ke tempat masing-masing dengan membawa mesej manhaj pendidikan. Ada yang bergerak dalam jemaah yang mereka anggotai, ada yang membuka syarikat motivasi, ada yang mendaftar wadah sebagai NGO. Ada juga di kalangan ulama dan ustaz, mereka ini bergerak melalui kuliah dan program ceramah mereka.

Semua mereka ini hanya memperjuangkan satu mesej, iaitu mahu membangkitkan “Kesedaran Ketuhanan dan Kehambaan” dalam kesepaduan Iman, Islam dan Ihsan. Manusia sudah terlalai daripada mengenal diri mereka sendiri. Fitrah Ketuhanan insan telah tertutup tanpa mereka menyedari hakikat kewujudannya.

Justeru, marilah kita membukanya kembali pada setiap insan yang ada di atas muka bumi ini, agar mereka tiada hidup dalam mimpi dan ilusi, tiada diselubungi dengan kegelapan kejahilan dan silauan sihir dunia, agar mereka mencapai kebahagiaan hakiki.

Permata kenikmatan insan sesungguhnya berada dalam diri mereka, namun sedikit yang menyedari kewujudannya, apalagi memiliki kunci untuk membukanya.

Aku menyeru pada sahabat-sahabat yang memiliki kekuatan dan kefahaman, agar bersama kita merahmatkan kembali sekelian alam bermula dengan membuka hakikat kesedaran siapa manusia dan apa tanggungjawabnya hidup di dunia ini.

Dengan keimanan yang dimiliki, tasawwuf yang dimiliki (walau dari apa aliran dan syaikh sekalipun) dan keilmuan yang dimiliki dalam apa jua bidang ilmu, marilah kita bergabung dalam sifat saling hormat menghormati demi membangunkan kehidupan insaniah yang sejati.

Sesungguhnya akhirat tempat menanti pembalasan Tuhan rabbul ‘alamin pada insan yang berjaya membawa dirinya kepada makrifat kehambaan dan kemudian hamba yang lain pula turut mengecapi nikmat KESEDARAN KETUHANAN dan KEHAMBAAN..

Kesedihan
Merenggut batin setiap pencinta Illahi
Mengenangkan zaman mutakhir ini

Ad-Deen bersendikan Iman, Islam dan Ihsan
Namun bicara Ihsan telah hilang
Dzauk dan syuhud telah kering
Rahsia Fitrah Ketuhanan menjadi asing

Nusantara
Menerima cahaya dakwah para Auliya’-Auliya’
Iman, Islam & Ihsan bersatu
Tanpa ada yang diringankan

Semoga dakwah rahmatu lil ‘alamin
Kembali bersinar
Dalam setiap dada anak mukmin
Dengan bermulanya langkah hari ini…

Dipetik dari pesan dan kata² guruku..


http://www.facebook.com/plugins/like.php?href=http%3A%2F%2Fal-ehsaniah.blogspot.com&layout=standard&show_faces=false&width=450&action=like&colorscheme=light&height=35


Categories: Dakwah, Hikmah, Tasawwuf
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: