Home > Motivasi > Keyakinan Yang Selama Ini Terabai?

Keyakinan Yang Selama Ini Terabai?

TAHUN : 1967

TEMPAT: TANAH MELAYU

MINGGU PERTAMA
Seorang ibu/balu yang telah terpisah dengan anak kandungnya ketika perang dunia kedua terlalu rindu pada anaknya. Saban malam dia berdoa kepada Allah semoga dipertemukan semula dengan anak kandungnya.

” Ya Allah, temukanlah aku kembali dengan anakku, berilah kesempatan supaya aku menemuinya sebelum aku menutup mata, pelihara dia walau dimana dia berada kini….

Doa yang diikuti dengan tangisan yang amat sedih mengenangkan bagaimanalah nasib anaknya kini.

Begitulah keadaan dirinya setiap malam, menangisi nasib anaknya dalam ratapan tak berpenghujung.

Doa ibu amat mustajab, dan memang benar anaknya dipelihara Allah, hasil dari doa ibu yang bersungguh-sungguh setiap hari. Anaknya dipelihara oleh sebuah keluarga muslim peranakan dan kini sedang melanjutkan pelajaran ke England dalam bidang kedoktoran.

Akan tetapi ibu itu masih jua belum dipertemukan dengan anaknya yang amat dikasihi dan dirinduinya itu…

MINGGU KEDUA

Si ibu yang hanya bekerja mengambil upah menoreh getah mengalami kesempitan wang. Ibu ini juga bertanggung jawab menjaga kedua orang tuanya yang sudah uzur. Ketika itu, sudah tiada apa yang boleh dibuat lauk untuk makan malam itu. Sambil berfikir-fikir diladang getah tempat dia bekerja, Haji Usman Bugis lalu dengan basikal jaguar tuanya.

” Cik Khatun, apa yang menung tu, jauh nampaknya?”..

” hmm..tak ada apalah pak haji, saya tengah risau ni, saya dah tak berduit nak buat beli lauk untuk mak abah kat rumah malam nanti, entahlah, tak tau nak buat macamana, yang ada pucuk ubi ni aja…” sayu ibu itu menjawab pertanyaan Haji Usman Bugis.

“..beginilah Khatun, aku ni pun bukanlah senang sangat, kau tau ajalah, aku ni polis pencen, anak pun ramai, tapi setakat nak bantu kau untuk beli barang dapur buat beberapa hari ini, insyaAllah, ada. Nanti aku suruh si Dollah hantar ke rumah kau lepas asar ni” balas haji Usman sambil terus berlalu.

Ibu itu tidak sempat mengucapkan apa-apa kerana cepatnya Haji Usman berlalu,(mungkin untuk mengelakkan dari fitnah dan lain-lain). Akan tetapi hatinya yang amat runsing dan resah tadi tiba-tiba menjadi lega dan dia mampu tersenyum, kerana masalahnya dirasakan telah dapat diatasi buat beberapa ketika dengan janji Haji Usman tadi.

…………………….cerita ini tergantung begini sahaja…….

Apakah tujuan saya berkongsi secebis kisah lampau ini?..

Hanya sekadar ingin mengajak anda semua berfikir akan sesuatu yang mungkin kita abaikan selama ini.

Firman Allah

‘Berdoalah kamu kepadaKu, nescaya akan Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya, orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu,akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina.’

(Surah Ghafir, Ayat 60)

Allah memudahkan bagi kamu dengan putaran malam dan siang. Dia memberikan kamu setiap perkara yang kamu pohon. Kiranya kamu hendak menghitung nikmat-nikmat Allah tidaklah terkira, tetapi manusia itu zalim dan ingkar, tidak berterima kasih.’

(Surah Ibrahim, Ayat 31-34)

Dari Anas r.a., katanya: “Rasulullah s.a.w. bersabda: “Apabila seseorang di antara engkau semua berdoa, maka hendaklah memantapkan permohonannya – seolah-olah pasti akan makbulkan dan janganlah sekali-kali ia mengucapkan: “Ya Allah, kalau engkau berkehendak (atau Ya Allah, kalau boleh), maka berikanlah apa yang saya mohon kan itu,” sebab sesungguhnya Allah itu tidak ada kuasa lain yang memaksaNya – untuk mengabulkan atau menolak sesuatu permohonan.” 

(Muttafaq ‘alaih)

Dalam hadis Riwayat Tarmidzi pula, berbunyi

Nabi S.A.W bersabda, ‘Berdoalah sekalian kamu kepada Allah, padahal kamu yakin diperkenankan dan ketahuilah, bahawasanya Allah Taala tidak memperkenankan doa dari hati orang yang lalai lagi lupa.’

Persoalannya:

1.Mengapakah si ibu masih menangis sedih yang tak berpenghujung setelah berdoa mohon dipertemukan dengan anaknya? Apakah perasaan yang dirasakan oleh ibu setelah berdoa? Sedih? Tetap sedih dan pilu? Bagaimanakah dengan janji-janji Allah bahawa setiap doa pasti dimakbulkannya? Bukankah sepatutnya si ibu wajar berasa lega dan gembira kerana telah berdoa kepada Tuhan yang Maha Benar janjiNya? Merasa gembira bahawa pasti dia akan dapat bertemu dengan anaknya dalam masa terdekat yang sesuai. Mengapa masih melayan rasa sedih? Apakah doa itu hanyalah satu luahan yang kosong tak bermakna? Dustakah Allah dalam firmannya hingga ibu tidak mampu merasakan kelegaan?

2. Mengapakah si ibu mampu tersenyum dan berasa lega serta merta sebaik sahaja Haji Usman Bugis berjanji akan menghantar wang selepas asar nanti? Tidakkah dia terfikir bahawa Haji Usman itu adalah manusia biasa yang mungkin akan sampai ajalnya sebelum sampai kerumah untuk memberi arahan pada si Dollah?

Janji siapa yang lebih confirm? Allah atau Haji Usman Bugis? janji siapa yang sepatutnya kita merasakan kelegaan?…

Mungkinkah inilah sesuatu yang selama ini kita abaikan?..

Iaitu sesuatu yang menurut istilah kuantum fizik ialah ALIGNING atau keutamaan berada didalam frekuensi yang betul dan tepat selepas membuat permintaan (doa)

Seiring dengan itu usaha atau komitmen perlu diatur dan dilakukan dan memastikan kita berada didalam flow atau aliran yang seiring dengan permintaan kita.

contoh: mohon lulus periksa, komitmen: belajar dengan tekun (disertai dengan perasaan optimis)

Didalam konteks kisah diatas, si ibu perlu berusaha dengan apa yang dirasakan mampu, seperti membuat laporan pada pihak berwajib, mengiklankan diakhbar-akhbar, dan lain-lain usaha yang dirasakan sesuai dan termampu, seiring dengan apa yang diminta, disertai dengan perasaan yang optimis. Berdoa, tanpa melakukan apa-apa tindakan bermakna kita tidak memasukkan diri kita didalam flow/ aliran yang sepatutnya. Benar, memang Allah Maha Mengasihani, akan tetapi kita tidak boleh menunggu dan berserah begitu sahaja. Ini bukanlah sikap orang yang beriman.

Oleh itu, adalah sangat penting untuk kita menyelaraskan emosi dan fokus kita selari dengan permintaan kita, kerana jika tidak, kita hanya mencetuskan frekuensi BERLAWANAN dengan apa yang kita harapkan.

* KEKUATAN DO’A

Allah S.W.T berfirman,

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُواْ لِي وَلْيُؤْمِنُواْ بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ (البقرة: 186)

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku memakbulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu.” (Al-Baqarah: 186).

Dan Allah S.W.T berfirman,

ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ

“Berdoalah kepadaKu, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.”

(Al-Mukmin: 60).

Diriwayatkan dalam kitab at-Tirmidzi dari Ubadah bin ash-Shamit R.A, bahwa Rasulullah S.A.W bersabda,

مَا عَلَى وَجْهِ اْلأَرْضِ مُسْلِمٌ يَدْعُو اللهَ بِدَعْوَةٍ، إِلاَّ آتَاهُ اللهُ إِيَّاهَا، أَوْ صَرَفَ عَنْهُ مِنَ السُّوْءِ مِثْلَهَا، مَا لَمْ يَدْعُ بِإِثْمٍ أَوْ قَطِيْعَةِ رَحِمٍ. فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الْقَوْمِ: إِذًا نُكْثِرُ؟ قَالَ: اللهُ أَكْثَرُ

“Tidaklah seorang Muslim di muka bumi ini yang berdoa kepada Allah dengan sebuah doa melainkan Allah pasti memakbulkan permintaannya, atau Allah menyingkirkan keburukan darinya (sebagai gantinya) dengan sebesar permintaannya (dari segi kualiti dan kuantiti), selama dia tidak berdoa untuk suatu perbuatan dosa atau minta untuk memutuskan silaturrahim’. Maka seorang laki-laki dari suatu kaum berkata, ‘Kalau begitu kami akan memperbanyak (doa)’. Nabi menjawab, ‘Allah (memiliki pemberian) lebih banyak (daripada permintaanmu) ~Abundance~’.”

Takhrij Hadits: Hasan Shahih. Diriwayatkan oleh Ahmad 5/329; at-Tirmidzi, Kitab ad-Da’awat, Bab Fi Intizhar al-Faraj, 5/566, no. 3573; Abu Nu’aim dalam Hilyah al-Auliya`5/137; al-Baihaqi dalam asy-Syu’ab, no. 1131; al-Baghawi, no. 1387: dari jalur Muhammad bin Yusuf, Ibnu Tsauban menceritakan kepada kami, dari ayahnya, dari Makhul, dari Jubair bin Nufair, dari Ubadah dengan hadits tersebut.

Abu Nu’aim berkata, “Zaid bin Waqid dan Hisyam bin al-Ghaz meriwayatkannya dari Makhul semisalnya”. Saya berkata, “Ath-Thabrani meriwayatkan mutaba’ah ini dalam al-Mu’jam al-Ausath, no. 147, dan juga dalam ad-Du’a`, no. 86 dari jalur Maslamah bin Ali dari keduanya. Maslamah ini adalah seorang yang matruk (ditinggalkan) maka mutaba’ahnya tidak bernilai sedikit pun. Al-Baghawi mengatakan hadits tersebut, “Hadits hasan gharib”. Saya berkata, “Disebabkan oleh Ibnu Tsauban maka di dalamnya terdapat pembicaraan, tapi ia tidak turun dari derajat hasan. At-Tirmidzi berkata, dan kemudian disepakati oleh an-Nawawi dan al-Albani, “Hadits hasan shahih”. Saya berkata, “Hasan shahih dengan syahidnya berikutnya.”

At-Tirmidzi berkata, “Hadits ini hasan shahih.”

Dan diriwayatkan oleh al-Hakim Abu Abdillah dalam al-Mustadrak ‘Ala ash-Shahihain dari riwayat Abu Sa’id al-Khudri, dan dia menambahkan di dalamnya,

أَوْ يَدَّخِرَ لَهُ مِنَ اْلأَجْرِ مِثْلَهَا.

“….atau Dia menyimpankan pahala semisal untuknya.”

Takhrij Hadits: Shahih. Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah, no. 29161; Ahmad 3/18; Abu Ya’la, no. 1019; al-Hakim 1/493; al-Baihaqi dalam asy-Syu’ab, no. 1128 dan 1130: dari beberapa jalur, dari Ali bin Ali ar-Rifa’i, dari Abu al-Mutawakkil an-Naji, dari Abu Sa’id al-Khudri dengan hadits tersebut.Sanad ini hasan disebabkan oleh ar-Rifa’i, pada dirinya terdapat pembicaraan, tapi haditsnya tidak turun dari derajat hasan. Hadits tersebut telah dimutaba’ah, maka ath-Thabrani telah meriwayatkannya dalam al-Mu’jam ash-Shaghir, no. 1025: dari jalur Sa’id bin Basyir, dari Qatadah, dari Abu al-Mutawakkil. Dan Sa’id adalah seorang yang dhaif, apalagi haditsnya dari Qatadah. Al-Baihaqi meriwayatkannya dalam asy-Syu’ab, no. 1129: dari jalur Sulaiman at-Taimi, dari Abu ash-Shiddiq an-Naji, dari Abu Sa’id. Dan yang zahir bahwa dia tidak terjaga sebagaimana yang dikatakan oleh al-Baihaqi. Akan tetapi hadits tersebut shahih dengan terkumpulnya jalur-jalur ini. Al-Hakim dan al-Albani menshahih-kannya. Al-Mundziri dan al-Haitsami menguatkannya.

Bersabar dan Tenang / Feel good

Diriwayatkan dalam Shahih al-Bukhari dan Shahih Muslim, dari Abu Hurairah R.A, dari Nabi S.A.W, baginda bersabda,

يُسْتَجَابُ لأَحَدِكُمْ مَا لَمْ يَعْجَلْ فَيَقُوْلَ: قَدْ دَعَوْتُ فَلَمْ يُسْتَجَبْ لِي.

“Doa akan dimakbulkan untuk setiap dari kamu selagi kamu tidak tergesa-gesa (minta dimakbulkan) yang mana yang berdoa itu bertanya-tanya, ‘Saya telah berdoa, tapi mengapa masih belum dimakbulkan untukku’.” -(Diriwayatkan oleh al-Bukhari, Kitab ad-Da’awat, Bab Yustajabu li al-’Abdi Ma Lam Ya’jal, 11/140, no. 6340; dan Muslim, Kitab adz-Dzikr, Bab Yustajabu li ad-Da’i Ma Lam Ya’jal, 4/2095, no. 2735.)

* Kekuatan Doa adalah dari Buku “Ensiklopedia Dzikir dan Do’a Al-Imam An-Nawawi Takhrij & Tahqiq: Amir bin Ali Yasin. Diterbitkan oleh: Pustaka Sahifa Jakarta. Oleh: Abu Nabiel)


wallahuaklam.

Oleh : arjunasetia
Artikel asal susunan : taalidi
*Artikel ini adalah sumbangan ahli komuniti Forum Ehsan 


http://www.facebook.com/plugins/like.php?href=http%3A%2F%2Fal-ehsaniah.blogspot.com%2F2010%2F12%2Fkeyakinan-yang-selama-ini-terabai.html&layout=standard&show_faces=false&width=450&action=like&colorscheme=light&height=35

Categories: Motivasi
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: